Berdiri sejak tahun 70-an, pemilik kuliner jogja ii awalnya tidak menamakannya dengan soto sampah. Namun, para pelanggan sendirilah yang melabelinya. Sekitar awal tahun 2000-an, namanya jadi soto sampah.